Sunday, October 18, 2015

Tanyalah Ustaz Siri 247 (Menjelaskan Hadis Dhaif Mengenai Mengumpat , Huraian Allah SWT Berada Di Arasy, Hadis Telinga Berbunyi, Peraturan Masuk Islam dan Bohong Yang Di Benarkan.)

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh                                                                              

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم  


Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat. 


Sahabat yang dirahmati Allah,    


Tanyalah Ustaz Siri 247 adalah menjelaskan hadis dhaif mengenai mengumpat , huraian Allah SWT berada di Arasy, hadis telinga berbunyi, peraturan masuk Islam dan bohong yang di benarkan.

1191. Soalan :  Adakah hadis ini sahih minta ustaz memberikan pencerahannya:

"Di AKHIRAT kelak, seorang itu TERKEJUT apabila melihat CATATAN amalan KEBAIKAN yang tidak pernah dilakukannya di DUNIA. Maka, dia bertanya, "Wahai TUHANku, dari manakah datangnya KEBAIKAN yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah MELAKUKANNYA." Maka ALLAH menjawab, "Semua itu adalah KEBAIKAN (PAHALA) orang yang MENGUMPAT engkau tanpa engkau KETAHUI."


Jawapan : 

"Di AKHIRAT kelak, seorang itu TERKEJUT apabila melihat CATATAN amalan KEBAIKAN yang tidak pernah dilakukannya di DUNIA. Maka, dia bertanya, "Wahai TUHANku, dari manakah datangnya KEBAIKAN yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah MELAKUKANNYA." Maka ALLAH menjawab, "Semua itu adalah KEBAIKAN (PAHALA) orang yang MENGUMPAT engkau tanpa engkau KETAHUI."

(Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili) - 


Takhrij & tahqiq status:

Ia hadis Qudsi yg dikeluarkan antaranya oleh al-Muttaqi al-Hindi dalam Kanz al-`Ummal (no. 8047) dari Abu Umamah al-Bahili, dan berkata al-Hindi sejurus mengeluarkan hadis ini: "فيه الحسن بن دينار عن خصيب بن جحدر - pada isnad hadis terdapat al-Hasan bin Dinar dari Khusaib bin Jahdar".

Saya katakan: hadis ini dhaif jiddan, al-Hasan bin Dinar seorang yang matruk, kata al-Bukhari tantgnya; "تركه يحيى وعبد الرحمن وابن المبارك ووكيع - dia ditinggalkan (tidak dipedulikan hadis-hadisnya) oleh Yahya dan Abdulrahman dan Ibn al-Mubarak dan Waki' ", manakala Khusaib bin Jahdar pula padanya hadis-hadis munkar, kata Abu Hatim: " له أحاديث مناكير ، وهو ضعيف الحديث - dia ni ada hadis-hadis munkar, dia dhaif al-hadis" , bahkan kata Ibn Ma'in: "كذاب - dia pendusta".

Al-Hindi sendiri telah melemahkan hadis ini dengan berkata; "فيه الحسن بن دينار عن خصيب بن جحدر - pada isnad hadith terdapat al-Hasan bin Dinar dari Khusaib bin Jahdar", tidak syak ini adalah isyarat dhaif oleh al-Hindi.
 

Oleh kerana hadis di atas berstatus dhaif jiddan (sangat dhaif) maka janganlah di sebarkan hadis tersebut kerana ianya bukan hadis sahih. Hadis dhalf jiddan tak boleh di jadikan pegangan terutama melibatkan perkara ghaib yang berlaku di hari akhirat. Mereka yg suka mengumpat dan mendedahkan aib seseorang ketika di dunia maka di akhirat akan mendapat balasannya.

1192. Soalan : Bolehkan ustaz  jelaskan tentang Allah berada di Arasy?

Jawapan :


 A. Dalil Sifat Istiwa’

Sifat istiwa’ adalah salah satu sifat Allah yang telah Allah Ta’ala tetapkan untuk diriNya dalam tujuh ayat Al-Quran, iaitu :

1. Surah Al-A’raf: 54,

2. Surah Yunus: 3,

3. Surah Ar-Ra’d: 2,

4. Surah Al-Furqan: 59,

5. Surah As-Sajdah: 4 dan

6. Surah Al-Hadid: 4, semuanya dengan lafazh:

ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ

Ertinya:

“Kemudian Dia berada di atas ‘Arsy (singgasana).”

Dan dalam Surat Thaha 5 dengan lafazh:

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

Ertinya:

“Yang Maha Penyayang di atas ‘Arsy (singgasana) berada.”

Rasulullah SAW juga telah menetapkan sifat ini untuk Allah dalam beberapa hadis, diantaranya:

1. Hadits Abu Hurairah r.a, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah bersabda:

لَمَّا قَضَى اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ فِي كِتَابِهِ -فَهُوَ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ- إِنَّ رَحْمَتِي غَلَبَتْ غَضَبِي

“Ketika Allah menciptakan makhluk (maksudnya menciptakan jenis makhluk), Dia menuliskan di kitab-Nya (Al-Lauh Al-Mahfuzh) – dan kitab itu bersama-Nya di atas ‘Arsy (singgasana) – : “Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan kemarahan-Ku.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

2. Hadis Abu Hurairah r.a bahawa Nabi SAW memegang tangannya (Abu Hurairah) dan berkata:

يَا أَبَا هُرَيْرَةَ، إِنَّ اللهَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرَضِيْنَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ، ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ

“Wahai Abu Hurairah, sesungguhnya Allah menciptakan langit dan bumi serta apa-apa yang ada diantara keduanya dalam enam hari, kemudian Dia berada di atas ‘Arsy (singgasana).” (HR. An-Nasai dalam As-Sunan Al-Kubra, dishahihkan Al-Albani dalam Mukhtasharul ‘Uluw)

3. Hadis Qatadah bin An-Nu’man r.a bahawa ia berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

لَمَّا فَرَغَ اللهُ مِنْ خَلْقِهِ اسْتَوَى عَلَى عَرْشِهِ.

“Ketika Allah selesai mencipta, Dia berada di atas ‘Arsy singgasana-Nya.” (Diriwayatkan oleh Al-Khallal dalam As-Sunnah, dishahihkan oleh Ibnul Qayyim dan Adz-Dzahabi berkata: Para perawinya tsiqah)

B. Erti Istiwa’

Lafazh istawa ‘ala (اِسْتَوَى عَلَى) dalam bahasa Arab – yang dengannya Allah menurunkan wahyu – berarti (عَلاَ وَارْتَفَعَ), yaitu berada di atas (tinggi/di ketinggian). Hal ini adalah kesepakatan salaf dan ahli bahasa. Tidak ada yang memahaminya dengan erti lain di kalangan salaf dan ahli bahasa.

Adapun ‘Arsy, secara bahasa ertinya Singgasana kekuasaan. ‘Arsy adalah makhluk tertinggi. Rasulullah SAW bersabda:

فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللَّهَ فَاسْأَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ وَأَعْلَى الْجَنَّةِ وَفَوْقَهُ عَرْشُ الرَّحْمَنِ وَمِنْهُ تَفَجَّرُ أَنْهَارُ الْجَنَّةِ

“Maka jika kalian meminta kepada Allah, mintalah Al-Firdaus, kerana sungguh ia adalah surga yang paling tengah dan paling tinggi. Di atasnya singgasana Sang Maha Pengasih, dan darinya sungai-sungai syurga mengalir.” (HR. Al-Bukhari)

‘Arsy juga termasuk makhluk paling besar. Allah menyifatinya dengan ‘adhim (besar) dalam Surat An-Nahl: 26.

Ibnu Abbas r.a berkata:

الْكُرْسِيُّ مَوْضِعُ الْقَدَمَيْنِ ، وَالْعَرْشُ لاَ يَقْدِرُ قَدْرَهُ إِلاَّ اللهُ تعالى.

“Kursi adalah tempat kedua kaki (Allah), dan ‘Arsy (singgasana) tidak ada yang mengetahui ukurannya selain Allah Ta’ala.” (Hadits mauquf riwayat Al-Hakim dan dishahihkan Adz-Dzahabi dan Al-Albani)

Allah juga menyifatinya dengan Karim (mulia) dalam Surat Al-Mukminun: 116 dan Majid (agung) dalam Surat Al-Buruj: 15.

Dalam suatu hadis shahih riwayat Al-Bukhari dan Muslim dijelaskan bahwa ‘Arsy memiliki kaki, dan dalam surah Ghafir ayat 7 dan Al-Haaqqah ayat 17 disebutkan bahawa ‘Arsy dibawa oleh malaikat-malaikat Allah.

Ayat dan hadis yang menjelaskan tentang istiwa’ di atas ‘Arsy menunjukkan hal-hal berikut:

Penetapan sifat istiwa di atas ‘Arsy bagi Allah, sesuai dengan keagungan dan kemuliaan-Nya. Sifat istiwa Allah SWT tak sama dengan istiwa makhluk.

C. Beberapa Peringatan Penting

Pertama:

Istiwa’ adalah hakikat dan bukan majas. Kita boleh memahaminya dengan bahasa Arab yang dengannya wahyu diturunkan. Yang tidak kita ketahui adalah kaifiyyah (cara/bentuk) istiwa’ Allah, kerana Dia tidak menjelaskannya.

Ketika ditanya tentang ayat 5 Surat Thaha (الرحمن على العرش استوى),

Rabi’ah bin Abdurrahman dan Malik bin Anas (Imam Malik) mengatakan:

الاِسْتِوَاءُ مَعْلُوْمٌ، وَاْلكَيْفُ مَجْهُوْلٌ، وَالإِيمَانُ بِهِ وَاجِبٌ.

“Istiwa’ itu diketahui, kaifiyyahnya tidak diketahui, dan mengimaninya wajib.” (Al-Iqtishad fil I’tiqad, Al-Ghazali)

Kedua:

Wajib mengimani dan menetapkan sifat istiwa’ tanpa merubah (ta’wil/tahrif) pengertiannya, juga tanpa menyerupakan (tasybih/tamtsil) sifat ini dengan sifat istiwa’ makhluk.

Sedangkan makna ‘Arsy secara bahasa ialah: Singgasana Raja. Adapun ‘Arsy yang dimaksud oleh ayat ialah sebuah singgasana khusus milik Allah yang memiliki pilar-pilar yang dipikul oleh para malaikat. Sebagaimana disebutkan di dalam ayat yang ertinya, “Dan pada hari itu delapan malaikat memikul Arsy.”

Dan Allah SWT sama sekali tidak memerlukankan ‘Arsy, tidak sebagaimana halnya seorang raja yang memerlukan singgasananya sebagai tempat duduk.

Demikianlah yang diterangkan oleh para ulama. Satu hal yang perlu diingat pula bahawa bersemayamnya Allah tidak sama dengan bersemayamnya makhluk.

Allah SWT berfirman yang ertinya, “Tidak ada sesuatupun yang serupa persis dengan Allah, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (Surah Asy-Syura ayat 11).

Oleh sebab itu, tidak sama bersemayamnya seorang raja di atas singgasananya dengan bersemayamnya Allah di atas Arsy-Nya. Inilah keyakinan yang senantiasa dipegang oleh para ulama terdahulu yang shalih serta para pengikut mereka yang setia hingga hari kiamat. Wallahu a’lam bish showaab.

Rujukkan :

1. Al-Mausu’ah Asy-Syamilah, dikeluarkan oleh Divisi Rekaman Masjid Nabawi.
2. Syarah ‘Aqidah Thahawiyyah, Ibnu Abil ‘Izz Al-Hanafi.
3. Mudzakkirah Tauhid, Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaili.

(Penulis: Ustaz Abu Bakr Anas Burhanuddin).


1193. Soalan : Bolehkan ustaz jelaskan kedudukan hadis bila telinga berdenging kita di minta berselawat kepada Nabi Muhammad SAW. Adakah hadis ini palsu atau sahih?

Jawapan :

Hadis yang anda sebutkan, berbunyi,

إِذَا طَنَّتْ أُذُنُ أَحَدِكُمْ فَلْيَذْكُرْنِي وَلْيُصَلِّ عَلَيَّ ، وَلْيَقُلْ : ذَكَرَ اللَّهُ مَنْ ذَكَرَنِي بِخَيْرٍ

”Apabila telinga kalian berdenging, hendaklah dia mengingatku, dan membaca shalawat untukku, dan hendaknya dia mengucapkan, ’Semoga Allah mengingat orang yang mengingatkan dengan mendoakan kebaikan.”

Ada beberapa catatan tentang riwayat di atas,

Pertama, tentang status kesahihan hadis

Hadis ini disebutkan oleh al-Azizi dalam as-Siraj al-Munir atau yang dikenal dengan Azizi ‘Ala Jami’ush Shaghir, al-Kharaithi dalam Makarim al-Akkhlaq, al-Uqailli dalam al-Maudhu’at, dari jalur Muhammad bin Ubaidillah dari Ma’mar, dari bapanya.

Al-Bukhari mengatakan,

معمر وأبوه كلاهما منكر الحديث

”Ma’mar dan bapanya, keduanya adalah munkarul hadis.” (al-Lali’ al-Mashnu’ah, 2/242).

Sementara ad-Daruquthni menyebut Muhammad bin Ubaidillah dengan ‘Matruk’ (perawi yang tidak diindahkan hadisnya).

Bahkan al-Uqaili mengomentari hadis ini dengan,

ليس له أصل، محمد بن عبيد الله بن أبي رافع قال البخاري: منكر الحديث

“Hadis yang tidak ada asalnya (tidak ada di kitab hadis). Sementara Muhammad bin Ubaidillah dinyatakan oleh Bukhari sebagai Munkarul hadis.” (ad-Dhu’afa’ 390, dinukil dari Silsilah al-Ahadits ad-Dhaifah, 6/138).

Kesimpulannya, hadis ini sama sekali tidak boleh dipertanggung jawabkan, kerana itu, tidak perlu dihiraukan, apalagi dijadikan acuan.

Kedua, dalam hadis di atas, sama sekali tidak ada keterangan bahwa telinga berdenging adalah tanda panggilan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam. Hadis di atas hanya berisi anjuran untuk membaca selawat ketika telinga berdenging. Kerana itu, tambahan bahawa denging telinga adalah panggilan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, jelas tambahan dusta, mengada-ada, terlalu berlebihan dan memalukan.

Terlebih, jika hadis tersebut adalah hadis palsu. Menyebarkan pernyataan semacam ini tidak ubahnya menyebarkan kedustaan atas nama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam. Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda:

مَنْ حَدّثَ عَنِّي بِحَديثٍ يُــرَي أَنّه كَذِبٌ فَهو أَحَدُ الكَاذِبِين

“Barangsiapa yang menyampaikan suatu hadis dariku, sementara dia menyangka bahwasanya hadis tersebut dusta maka dia termasuk diantara salah satu pembohong.” (HR. Muslim dalam Muqaddimah Shahihnya, 1/7).


1194. Soalan : Saya ada beberapa persoalan seperti di bawah untuk seorang baru nak masuk Islam.

1) Apakah prosedur terbaik jika di datangi oleh sesorang bukan Muslim yg berhasrat menganut agama Islam? Apakah perkara atau amalan yg patut di elakkan kerana boleh membuatkan pengislaman itu tidak sah? Bagaimana pula dengan pendaftaran - adakah perlu melafazkan sekali lagi di depan pihak yg bertauliah?

2) Apakah perkara wajib yg patut di lakukan oleh saudara baru tersebut sebaik memeluk Islam, mengambilkira banyak yg belum di pelajari, termasuk mandi wajib, wuduk dll.

Jawapan :

Mendapatkan petunjuk untuk masuk islam adalah nikmat besar bagi setiap hamba. Orang yang masuk islam, bererti dia kembali kepada fitrahnya. Fitrah untuk bertuhan satu, fitrah mengikuti utusan Tuhan yang terakhir, dan fitrah untuk mengamalkan al-Quran sebagai kitab Tuhan. Lebih dari itu, islam merupakan satu-satunya agama yang akan menyelamatkan manusia dari hukuman neraka.

Firman Allah SWT :

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Maksudnya, "Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima (agama itu), dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi. (Surah Ali Imran ayat 85).

Untuk itulah, Allah SWT mengajarkan agar manusia tidak merasa berjasa dengan masuknya dia ke dalam agama islam. Sebaliknya, dia harus merasa bersyukur kerana Allah SWT telah memberikan hidayah islam kepadanya.

يَمُنُّونَ عَلَيْكَ أَنْ أَسْلَمُوا قُلْ لَا تَمُنُّوا عَلَيَّ إِسْلَامَكُمْ بَلِ اللَّهُ يَمُنُّ عَلَيْكُمْ أَنْ هَدَاكُمْ لِلْإِيمَانِ

”Mereka merasa telah berjasa kepadamu (Muhammad) dengan keislaman mereka. Katakanlah: “Janganlah kamu merasa telah berjasa kepadaku dengan keislamanmu. Sebaliknya, Allahlah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan memberi petunjuk untuk kamu kepada keimanan.” (Surah Al-Hujurat ayat 17)

Oleh kerana itu, untuk boleh masuk islam, tata caranya sangat mudah. Tidak perlu acara khusus, dan boleh dilakukan tanpa modal. Yang sukar adalah memastikan keikhlasan dan kejujuran hati ketika masuk islam.

Berikut beberapa tata cara masuk islam,

Pertama, ikrar dua kalimat syahadat

Ikrar syahadat adalah mengucpkan kalimat,

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ

ASYHADU ALLAAA ILAAHA ILLALLAAH

WA ASYHADU ANNA MUHAMMADAR RASULULLAH…

“Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan yang berhak diibadahi kecuali Allah, dan aku juga bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah”

Catatan:

Jika kesukaran untuk mengucapkan dua kalimat ini secara fasih, boleh dipandu oleh orang muslim, dan muallaf cukup mengikuti ucapan yang di ucapkan. Selanjutnya diucapkan juga erti dari kalimat tersebut, agar memahami apa yang dia ucapkan.

Kedua, ikrar ini harus diucapkan di depan saksi kaum muslimin. Jumlah saksi minima dua orang muslim yang baik tidak fasik.

Tujuan saksi adalah agar muallaf ini diakui telah pindah agama oleh masyarakat muslim lainnya. Sehingga selanjutnya, dia dilayan sebagaimana layaknya seorang muslim.

Masuk islam tidak harus di depan ustaz, tuan guru, ulama, atau tokoh agama lainnya. Kerana bukan syarat diterimanya syahadat, harus diucapkan di depan tokoh agama. Namun harus di depan saksi dua orang muslim. Dan saksi, tidak harus tokoh agama.

Hanya dengan melakukan dua hal di atas, berikrar syahadat dan disaksikan muslim yang lain, maka sang muallaf telah dinyatakan sebagai muslim yang sah islamnya. Dia mendapatkan hak dan kewajiban, sebagaimana muslim lainnya.

Selanjutnya, ada beberapa yang perlu dilakukan,

Pertama, dianjurkan mandi besar

Dalam mazhab Syafiiyah, dianjurkan bagi orang yang baru saja masuk islam untuk mandi besar, membasahi seluruh badan.

Anjuran ini berdasarkan riwayat dari sahabat Qais bin Ashim radhiyallahu ‘anhu,

أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُرِيدُ الْإِسْلَامَ فَأَمَرَنِي أَنْ أَغْتَسِلَ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ

Aku mendatangi Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam untuk masuk islam. Kemudian baginda menyuruhku untuk mandi dengan air dan daun bidara. (HR. Abu Daud 355 – shahih)

Ada juga yang menyebutkan, dianjurkan untuk membotakkan rambut.kepala. Namun suruhan ini berdasarkan riwayat yang dhaif.

Kedua, Kerjakan solat

Solat merupakan rukun islam yang kedua setelah syahadat. Kerana itu, setelah muallaf mengikrarkan syahadat, dia berkewajiban menjalankan solat sebagaimana muslim yang lainnya.

Yang harus dia lakukan,

1. Jika dia sudah memahami tata cara solat dan hafal al-Fatihah serta bacaan solat yang wajib, maka dia boleh solat sendiri. Dan jika laki-laki, muallaf selalu diajak untuk jamaah solat wajib di masjid. Dengan tetap terus mengkaji tata cara solat yang sempurna.

2. Jika dia belum memahami cara solat yang benar, ada 2 yang harus dia lakukan:

a. Belajar tata cara solat yang benar, dan menghafal bacaan-bacaan wajib dalam solat

b. Selama belum boleh solat dengan sempurna, dia harus bermakmum dengan muslim yang lain ketika solat, sehingga boleh menjaga kepentingan solatnya.

Ketiga, Khitan (bersunat)

Khitan hukumnya wajib bagi lelaki. Kerana khitan bagian dari menjaga fitrah kesucian manusia.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda :

الْفِطْرَةُ خَمْسٌ – أَوْ خَمْسٌ مِنَ الْفِطْرَةِ – الْخِتَانُ وَالاِسْتِحْدَادُ وَتَقْلِيمُ الأَظْفَارِ وَنَتْفُ الإِبْطِ وَقَصُّ الشَّارِب

“Fitrah itu ada lima perkara : khitan, mencukur bulu kemaluan, menggunting kuku, mencabut bulu ketiak, dan mencukur kumis (misai) “ (H.R Muslim 257).

Lebih dari itu, khitan merupakan syiar kaum muslimin, yang juga diikuti oleh kelompok agama yang lain. Kerana itu, muallaf yang baru masuk islam dan dia belum dikhitan, maka disarankan agar segera melakukan khitan.

Hanya saja, jika anjuran untuk khitan ini boleh memberatkan dirinya dan bahkan boleh membuat muallaf lari menjauhi islam, maka anjuran khitan boleh ditunda, sampai dirasa cukup baginya untuk melakukan khitan tanpa paksaan.

Keempat, syariat islam lainnya

Selanjutnya, muallaf diarahkan untuk mempelajari syariat islam lainnya, yang wajib baginya, seperti tata cara puasa, menjawab salam, mendoakan orang bersin, dan jika dia orang yang mampu, diajari tentang syariat zakat.

Semakin sering belajar, akan semakin membuat para muallaf mencintai agama islam.

Kelima, kami sarankan agar muallaf segera melaporkan ke Pejabat Agama atau JAKIM untuk mendaftar masuk islam dan terdapat kad Pengenalan masuk Islam yang dim keluarkan oleh Pejabat Agama.

Perhataian :
Pengislaman untuk mereka yang baru nak mengucapkan kaliamah Syahadah boleh di lakaukan :

1. Di Pejabat Agama dan di saksikan oleh pegawai agama

2. Di Masjid - Imam masjid akan melakuakan upucara pengislaman dan dua orang saksi AJK Masjid.

3. Di Pejabat PERKIM atau NGO Islam seperti Hidayah Centre, Outreach ABIM, Persatuan Cina Islam dan NGO Islam yang lain.


Prosedur Pendaftaran Masuk Islam & Pemberian Kad Akuan Masuk Islam Serta Panduan Ringkas Selepas Masuk Islam di Jabatan- Jabatan Agama Islam di Lembah Klang.

1. Hadir sendiri atau bersama saksi dan bersama pegawai Dakwah Hidayah Centre untuk mengisi borang Pendaftaran Masuk Islam.

2. Berumur 18 tahun dan ke atas (termaktub pada akta 505), Surat Kebenaran Penjaga jika dibawah umur.

3. Satu salinan Kad Pengenalan / Paspot (warga asing) beserta Visa / Dokumen Perjalanan yang masih sah.

4. Membawa 2 orang saksi beserta salinan Kad Pengenalan Saksi (mesti) iaitu warganegara, beragama Islam, berumur 18 tahun ke atas dan tertakluk kepada kehendak Pendaftar Mualaf.

5. 4 keping gambar ukuran saiz Kad Pengenalan / Paspot.

6. Surat Pengesahan Masuk Islam jika telah memeluk Islam di Masjid dan NGO-NGO Islamik seperti JIM, PERKIM, ABIM, MACMA, ACCIN atau lain-lain tempat.

7. Kad Akaun Masuk Islam akan diserahkan selepas permohonan pendaftaran disempurnakan.

8. Kad Akaun Mauk Islam hanya boleh dituntut oleh Mualaf (saudara baru) sahaja.

9. DIWAJIBKAN menghadiri Kursus Intensif Fardhu ‘Ain atau Kelas Asas Fardhu ‘Ain anjuran mana-mana Jabatan Agama Islam / Cawangan Saudara Muslim pada tarikh yang telah ditetapkan bagi pendedahan awal tentang ajaran Islam.

10. PengIslaman dan pendaftaran boleh dibuat pada waktu perkhidmatan pejabat agama Islam:

Isnin – Khamis:

8.00 pagi – 12.00 tengahari ; 2.00 petang – 5.00 petang

Jumaat:

9.00 pagi – 12.00 tengahari ; 2.30 petang – 5.00 petang



1195 . Soalan : Saya ingin bertanya adakah ada dalam Islam bohong yang di benarkan? Minta pencerahan ustaz.

Jawapan :


Dari Ummu Kultsum binti Uqbah radhiallahu anha bahwa dia mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

لَيْسَ الْكَذَّابُ الَّذِي يُصْلِحُ بَيْنَ النَّاسِ فَيَنْمِي خَيْرًا أَوْ يَقُولُ خَيْرًا

“Bukanlah disebut pembohong orang yang menyelesaikan perselisihan di antara manusia dengan cara dia menyampaikan hal-hal yang baik atau dia berkata hal-hal yang baik”. (HR. Al-Bukhari no. 2692 dan Muslim no. 2605)

Maksudnya: Walaupun apa yang dia sampaikan atau katakan itu tidak benar, akan tetapi dia mengucapkannya agar terwujud perdamaian di antara kedua belah pihak.

Dalam riwayat Muslim ada tambahan:

وَلَمْ أَسْمَعْ يُرَخَّصُ فِي شَيْءٍ مِمَّا يَقُولُ النَّاسُ كَذِبٌ إِلَّا فِي ثَلَاثٍ الْحَرْبُ وَالْإِصْلَاحُ بَيْنَ النَّاسِ وَحَدِيثُ الرَّجُلِ امْرَأَتَهُ وَحَدِيثُ الْمَرْأَةِ زَوْجَهَا

“Saya tidak pernah mendengar diperbolehkannya bohong yang diucapkan oleh manusia kecuali dalam tiga hal: Bohong dalam peperangan, bohong untuk mendamaikan pihak-pihak yang bertikai, dan bohong suami terhadap isteri atau isteri terhadap suami.”

Penjelasan ringkas:

Bohong merupakan dosa yang sangat besar dan amalan yang sangat buruk. Hanya saja, jika pada suatu keadaan tertentu, pembohongan boleh membawa kemaslahatan syar’i yang lebih besar daripada mudharat pembohongan itu, maka ketika itu bohong diperbolehkan jika ada keperluan. Hanya saja ini bukan bererti setiap orang boleh berijtihad dengan pemikirannya untuk menilai suatu bohong itu boleh atau tidak, kerana Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam sendiri telah menegaskan bentuk bohong yang diperbolehkan dalam syariat. Oleh itu kita wajib terbatas pada apa yang beliau sebutkan dan selainnya tetap dalam hukum haram dan merupakan bohong yang tercela.

Adapun pembohongan yang diperbolehkan adalah:

1. Bohong untuk mendamaikan pihak yang bertikai.

2. Bohong dalam perang. Jabir bin Abdillah radhiallahu ‘anhuma berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

الْحَرْبُ خَدْعَةٌ

“Perang adalah tipu daya”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

3. Bohong suami terhadap isteri atau isteri terhadap suami.

2 comments:

  1. Assalamualaikum...saya nak tanya satu soalan tentang mimpi.

    Saya brmimpi kedatangan dua pasangan suami isteri. Saya melihat wajah perempuan itu dan brtegur, duduk rumha belakang ke? dia diam.. selang dua minggu saya dapat jiran baru yang duduk belakang rumah.muka dia sama mcm org y saya mimpi tu.sejak tu saya selalu salah faham dan kadang2 prkara sikit boleh brgaduh.totong bagi penjelasan.

    ReplyDelete
  2. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    ReplyDelete